29 May 2012

Nota: Mission Occupy


Nota pendek: Level - umum, biasa


 “Masalah besar akan tercetus dan membawa manusia ke ambang revolusi global yang menjunjung hak-hak global, akan berlaku  krisis besar, dan pada waktu itu bangsa-bangsa manusia mengharapkan satu penyelesaian kedamaian yang lebih bermakna, lebih adil. Kita sudah lama menyediakan jawapan kepada masalah itu sejak sebelum tercetusnya Perang Dunia Kedua, jawapannya ialah New World Order yang mana manusia tidak lagi terkongkong atau bersengketa (apabila sekularisme dan liberalisme dijadikan pegangan baharu manusia demi kedamaian).”David Rockefeller.

“Jabatan Setiausaha Pertahanan Amerika bersedia menawarkan pilihan ketenteraan kepada rakyat Syria dan lain-lain dunia Arab bagi menamatkan kekacauan di rantau itu yang semakin menjadi-jadi. Kita sedia berbuat demikian apabila mendapat persetujuan (persetujuan mandat dunia melalui kempen perang?).”Pegawai Kanan Polisi Ketenteraan Amerika, General Martin Dempsey.
-----

SETIAP situasi tekanan atau krisis yang mendorong ke arah perang saudara di rantau Arab dan dunia Islam kebanyakannya (bukan semua) direncanakan oleh dalang-dalang yang bekerja untuk pihak gelap.

Dalang-dalang daripada pihak gelap itu pula melantik proksi-proksi daripada kalangan mereka sendiri bagi menjayakan pelan terbesar dalam sejarah manusia, ke arah New World Order yang lebih fizikal. Proksi-proksi itu pula kebanyakkannya terdiri daripada orang-orang yang mempunyai darah Yahudi Zionis, sebahagian pula Yahadut Mizrah.

Matlamat asal ialah meletakkan semua negara yang tidak sekepala dengan hawa nafsu Zionis supaya berada di bawah tapak kaki Zionis yang menjanjikan kenikmati syurga dunia. Matlamat itu pula akan berusaha dicapai melalui apa jua cara sama ada dengan cara War Bucks Scheme (skim wang perang), Fire Sale, demokrasi liberal atau sebagainya yang dijalankan dengan pelbagai taktik sebusuk-busuknya melalui bantuan proksi-proksi untuk mencapai nikmat sekular.

Demokrasi memang satu senjata yang hebat bagi membolehkan Zionis mengheret umat manusia ke arah perpecahan, ia juga adalah antara senjata pilihan awal. Melalui demokrasi, proksi-proksi mengikut rentak demokrasi itu sendiri untuk mendapatkan kuasa pemerintahan dalam sesebuah negara.

Apabila proksi gagal memperoleh kuasa melalui cara demokrasi, maka para pengikut proksi itu pula akan diheret ke kancah huru-hara untuk menggulingkan pemerintah sedia ada sebagaimana yang telah berlaku di Libya. Huru-hara pula adalah senjata berikutnya. Setelah pemerintah itu berjaya digulingkan oleh para pengikut yang dungu melalui episod huru-hara, keadaan sebaliknya berlaku apabila keamanan masih gagal dikembalikan. Kesannya, keadaan huru-hara berlarutan.

Dalam keadaan huru-hara, proksi masih tidak dapat menikmati kuasa pemerintahan di negaranya walaupun pada pengikutnya telah berjaya menggulingkan pemerintah terdahulu. Ia kerana kuasa pemerintahan di negara itu bukan milik proksi itu dan para dalang besar juga tidak pernah dijanjikan kuasa kepada proksi itu.

Dalam situasi huru-hara berlarutan juga, PBB semestinya memantau rapat terhadap negara yang bergolak itu melalui resolusi-resolusi yang mempunyai taring-taring tertentu. Tempoh pemantauan ini menyebabkan negara bergolak itu disekat hak mereka untuk menubuhkan kerajaan baharu buat beberapa tempoh sehingga keadaan diyakini sedikit pulih. Oleh sebab itu, proksi yang bekerja untuk pihak gelap itu masih belum dapat menikmati kuasa pemerintahan meskipun pemerintah terdahulu telah digulingkan oleh para pengikutnya yang menuntut apa yang dikatakan sebagai hak-hak mereka.

Jika kita meneliti kebanyakan kes di negara-negara yang pernah bergolak atau berperang saudara (sila rujuk perkembangan), kita akan dapat melihat dengan jelas lagi terang bahawa pihak yang memberontak itu masih gagal melantik pemerintah dari kalangan pemimpin mereka sendiri. Dalam keadaan itu juga, terselit alasan-alasan yang dikeluarkan oleh PBB (akibat campur tangan Amerika) terhadap keengganan mereka mengiktiraf para pemimpin kumpulan memberontak itu daripada diangkat menjadi pemerintah.

Perkara yang dapat dilihat di sini ialah, proksi yang menjalankan pemberontakan itu tidak akan diangkat menjadi pemerintah, ia kerana PBB dan Amerika akan sentiasa memberi alasan-alasan untuk tidak membenarkan keadaan itu terjadi. Proksi tidak akan mendapat apa-apa habuan pun. Ia kerana kuasa membuat keputusan itu bukan milik proksi, ia juga kerana proksi itu sudah dijerat lebih awal supaya tunduk kepada tangan-tangan dalang dan tuan-tuan mereka. Sebaliknya yang berlaku ialah, akan ada individu lain yang diangkat menjadi pemimpin berlandaskan alasan-alasan PBB dan Amerika juga (sila rujuk kes krisis pentadbiran di Afghanistan yang sentiasa ada kontradiksi dengan syarat-syarat Amerika).

Punca huru-hara ialah satu sudut yang tidak wajar ditenung rapat. Sebaliknya, matlamat huru-hara itu lebih wajar dilihat dengan sangat halus teliti. Huru-hara akan menyebabkan rakyat jelata terkapai-kapai mengharapkan keadaan kembali pulih, ia juga menyebabkan rakyat jelata tercungap-cungap mengharapkan ketua pemberontak mereka diangkat menjadi pemerintah, namun keadaan yang berlaku adalah tidak seperti yang diharapkan. Keadaan seperti itu memang terjadi dalam banyak kes.

Setiap negara (kebanyakannya melibatkan negara-negara Islam dan negara Arab) yang tidak sekepala dengan kehendak hawa nafsu Zionis dan Amerika terpaksa melalui saat huru-hara, rakyat jelata di negara-negara terbabit akan diheret ke arah huru-hara. Ia adalah untuk menjayakan dua pelan besar iaitu The Greater Israel State dan The Greater World State yang berpaksikan nafsu-nafsi sekularisme. Kedua-dua pelan besar itu perlu dijayakan walau dengan apa cara sekali pun.

Tidak ada sebuah negara orang Islam pun yang akan terselamat daripada angkara kerja jahat kaum kafir, ia kerana Rasulullah telah mengkhabarkan semua itu pada lebih 1,400 tahun yang lalu.

Dari Anas bin Malik, beliau mendengar Rasulullah bersabda : Tidak ada satu negeri pun (tempat-tempat orang Islam) yang tidak akan dimasuki Dajjal kecuali Makkah dan Madinah yang setiap pintu gerbangnya ada malaikat-malaikat yang berbaris menjaganya. Kemudian Madinah (diperintahkan Allah untuk) menggoncang penghuninya tiga kali (seperti gempa bumi), sehingga, Allah mengeluarkan seluruh orang kafir dan munafik (yang menyusup di kedua-dua kota suci itu pada waktu pembersihan dan pembezaan).(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Dalam memahami maksud hadis itu, kita selalunya lebih memberi penekanan terhadap ayat pertama yang memberi jaminan keselamatan umat Islam yang berada di Mekah dan Madinah, namun kebanyakan kita gagal memahami maksud ayat kedua yang ditandakan merah sebagaimana petikan hadis di atas.

Ayat kedua dalam hadis itu menyebut: “Kemudian Madinah menggoncang penghuninya tiga kali, sehingga, Allah mengeluarkan seluruh orang kafir dan munafik.” Ayat kedua ini memberi maksud supaya kita berhati-hati dengan dua golongan itu (kafir dan munafik) yang hidup di celah-celah kamu semua (umat Islam). Ayat kedua dalam hadis ini juga memberi pengetahuan ilmu perang dan pertahanan yang sangat berguna.

Kita ambil ayat itu sebagai panduan untuk memahami keadaan yang berlaku di seluruh dunia Islam. Musuh tidak akan dapat menembusi kekuatan benteng pertahanan mana-mana negara sekalipun sekiranya mereka tidak mempunyai maklumat risikan pihak dalaman di kubu pihak yang hendak diserang. Musuh melalui rangka strategi semestinya melantik beberapa perisik untuk mendapatkan maklumat yang cukup sebelum melakukan serangan terhadap kubu.

Jadi, perisik yang dilantik itu adalah dari kalangan pihak musuh itu sendiri yang hidup bersama di celah-celah masyarakat yang hendak di serang. Jika musuh itu kafir, maka perisik itu juga dari kalangan mereka yang kafir. Perisik itu hidup seolah-olah seorang Islam di celah-celah umat Islam supaya mendapat kepercayaan orang Islam, walhal dia tidak Islam, malah munafik. Oleh itu, perisik itu boleh dikatakan sebagai proksi yang dilantik musuh dalam konteks ini.

Perisik dan proksi itu adalah taktik yang biasa diguna pakai oleh setiap kerajaan atau tamadun dalam usaha meruntuhkan negara-negara musuh demi mengukuhkan kedudukan masing-masing. Ia adalah ilmu perang dan pertahanan yang telah diamalkan sejak beribu tahun yang lalu.

Jika dilihat dalam kekacauan yang berlaku di negara-negara Islam, maka ia sememangnya ada proksi yang bertindak mencetuskan huru-hara selepas mendapat arahan tuan-tuan mereka. Proksi-proksi itu juga bersepah wujud di setiap negara Islam yang mahu diruntuhkan, ia termasuk di kota Mekah dan Madinah.

Dalam konteks huru-hara yang tercetus atau yang bakal tercetus, kewujudan proksi yang bekerja untuk tuan-tuan mereka adalah suatu perkara yang tidak dapat ditolak. Huru-hara atau pertelingkahan ideologi adalah perkara terpenting bagi mewujudkan kelemahan sesuatu pihak. Sama juga seperti golongan munafik yang mencipta Syiah bertopengkan kecintaan terhadap Ahlul Bait untuk memecahkan perpaduan umat Islam.

Tugas-tugas proksi antaranya ialah untuk mencipta peluang kepada tuan-tuan mereka supaya dapat menyusun langkah seterusnya. Peluang kedua selepas gagal mendapatkan kuasa melalui demokrasi pula ialah huru-hara untuk menggulingkan pemerintah yang dijayakan melalui jalan yang tidak demokratik. Proksi-proksi pula mengasuh minda para pengikut supaya menuntut apa yang dikatakan sebagai hak-hak mereka yang dicanang melalui pelbagai slogan rakyat yang menyemarakkan semangat radikal yang penuh jiwa rebel ke arah kehancuran, slogan-slogan yang menyemarakkan fight for your rights.

Pada masa yang sama apabila semua pihak mula menuntut hak-hak mereka, maka perlahan-lahan manusia menuju ke arah liberalisme dan kemudian sekularisme. Untuk menjayakan sekularisme, maka liberalisme harus dijayakan terlebih dahulu.

Apabila semua pihak menuntut hak-hak mereka, maka golongan yang tidak sepatutnya juga akan bersama-sama menuntut hak-hak mereka walaupun bertentangan dengan agama. Jika hak itu tidak dipenuhi, maka mereka akan mempersoalkan pula mengapa mereka tidak mendapat hak-hak mereka sedangkan setiap orang djanjikan hak sama rata. Demi hak yang dituntut, maka perintah agama akan ditolak ke tepi atas nama hak sama rata, perlahan-lahan terjadilah sekularisme. Dengan sendirinya, dunia menuju ke arah  Novus Ordo Seclorum tanpa perlu dipaksa-paksa lagi.
-----

Rangka kerja Zionis untuk mendirikan The Greater Israel State semakin menampakkan hasil. Pertama langkah yang diambil di dunia Islam, mereka bersama golongan munafik (proksi) telah mencipta Syiah sejak lebih seribu tahun lalu. Kesannya, wujudlah golongan Syiah di dunia Arab. Akibatnya, umat Islam berselisih dengan golongan Syiah dan terjadilah huru-hara di dunia Arab dan beberapa tempat lain di dunia Islam. Apabila berlaku huru-hara, mereka menawarkan apa yang dikatakan sebagai penyelesaian. Sebaliknya, ada taring yang tersembunyi dalam senyuman yang diberikan semasa penyelesaian itu ditawarkan.

Maka tidak hairanlah jika Martin Dempsey menawarkan penyelesaian terhadap krisis yang berlaku di Syria. Jerat yang dipasang sejak lebih seribu tahun lalu sudah mula membuahkan hasil, menjadi mangsa ialah umat Islam yang bersengketa dengan golongan Syiah. Dalam suara garang Iran beraksi wira menyembur Israel, tidak pernah sebutir bom pun dihantar Iran ke bumi haram Israel. Permusuhan yang diwayangkan dengan skrip-skrip dan plot-plot mendebarkan melibatkan Mossad dan sebagainya untuk membiarkan kamu semua terbuai dalam kelekaan minda sintetik.

“Daripada Abi Bakr al-Siddiq, beliau mendengar Rasulullah bersabda: "Dajjal (bersama 70,000 pengikut) akan muncul ke bumi dari arah timur bernama Khurasan (Parsi, Iran).”(Hadis Riwayat at-Tirmizi).

Itu dari segi huru-hara antara golongan Syiah dengan umat Islam di rantau sebelah sana. Di lain-lain negara Islam pula, huru-hara tetap direncanakan melalui senjata yang lain pula, senjata yang menjanjikan hak sama rata, senjata yang menjanjikan kesenangan hidup (bagaikan hidup di syurga) tanpa perlu lagi untuk bersusah payah, senjata yang menjanjikan kekuasaan melalui hak-hak yang berorientasikan kemanusiaan, semua itu adalah senjata yang bertujuan bagi mewujudkan perselisihan.

Apabila ada yang tidak bersetuju dengan hak-hak yang diperjuangkan sebilangan orang itu, maka wujudlah persengketaan. Kesannya, huru-hara tercipta sehingga keamanan tumbang bagi mendirikan pemerintahan baharu yang menyokong hak-hak itu semua.

Jika semua tidak bersengketa atas sebab semua bersetuju untuk menjalankan hak-hak itu semua, maka lebih cepatlah manusia itu memeluk agama orde baharu dunia iaitu agama sekularisme. Dalam apa keadaan sekalipun, sekularisme akan mencapai matlamatnya di bawah panji hawa nafsu para sekularis Yahudi dan Nasrani. Matlamat itu boleh diranapkan sekiranya umat Islam bersatu hati menolak perpecahan dalam pengertian bersatu padu yang sebenar-benarnya.

“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu sehingga engkau menurut agama mereka. Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk yang benar”. Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatu apa pun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu.(Quran, al-Baqarah: 120)

Jadi, sudah fahamkah kamu semua mengenai kehendak hawa nafsu Yahudi dan Nasrani? Sudah fahamkah mengenai apa yang mereka inginkan? Sudah fahamkah mengenai apa yang bersembunyi di sebalik slogan-slogan yang diperjuangkan? Slogan itu semua adalah bahan-bahan sintetik yang disuntik ke dalam minda manusia. Maka, perjuangan itu pula menjadi perjuangan yang sintetik penuh tipu daya dan sebagai hiburan untuk sekularis Yahudi dan Nasrani semata-mata.

Manusia yang dungu akalnya dijadikan zombie-zombie dalam filem fiksyen rekaan yang diwayangkan untuk hiburan mereka. Mereka bertepuk tangan apabila melihat ‘zombie’ dan manusia bersengketa, terhibur mereka apabila melihat lebih ramai bertukar menjadi zombie akibat digigit oleh zombie-zombie yang lain. Apabila semua zombie terpinga-pinga kerana semua manusia sudah menjadi zombie, maka keluarlah mereka iaitu para sekularis Yahudi dan Nasrani untuk menjadi orang paling cerdik untuk memimpin sekalian zombie yang sudah dungu kehilangan akalnya.
-----

Dalam pelan besar The Greater Israel State, sebahagian Arab Saudi (yang mana sempadannya tidak begitu jauh daripada kota Mekah) adalah termasuk dalam tanah ‘rizab’ The Greater Israel State.

Kota Madinah termasuk dalam pelan rizab itu. Sempadan pelan itu pula itu sangat hampir dengan kota Mekah.

Fahamkan kembali hadis ini:

Dari Anas bin Malik, beliau mendengar Rasulullah bersabda : Tidak ada satu negeri pun (tempat-tempat orang Islam) yang tidak akan dimasuki Dajjal kecuali Makkah dan Madinah yang setiap pintu gerbangnya ada malaikat-malaikat yang berbaris menjaganya. Kemudian Madinah (diperintahkan Allah untuk) menggoncang penghuninya tiga kali (seperti gempa bumi), sehingga, Allah mengeluarkan seluruh orang kafir dan munafik (yang menyusup di kedua-dua kota suci itu pada waktu pembersihan dan pembezaan).”(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Jika ada manusia di dua buah kota itu yang melaungkan slogan dan motif demokrasi yang menjadi senjata perpecahan umat manusia serta menggalakkan pemberontakan (bughah) terhadap pemerintah atas nama demokrasi liberal, maka wajarlah Arab Saudi berasa curiga dan mengambil apa sahaja tindakan.

Dan jika bumi Madinah bergoncang pada ketika slogan bermotif demokrasi hak sama rata itu dilaungkan, sudah pasti para pendukung demokrasi itu bertempiaran lari meninggalkan Madinah kerana ketakutan.
----

Sesungguhnya, akhir zaman itu adalah zaman yang penuh dengan kejadian huru-hara.

Janganlah kamu menjadi orang-orang yang mencipta, memulakan dan melakukan huru-hara.


Their mission is to occupy Islamic states





[ Nota ADMIN: Nota ini tidak lengkap dan terlalu umum, untuk memahami maksud nota ini, sila follow the evidence.]






-UMAT TERAKHIR-


.

21 May 2012

Wahai umat Kristian



Wahai umat Kristian, sila baca Bible kamu sampai habis.


ARTIKEL pendek ini bukanlah bertujuan untuk menghina umat Kristian. Adakah umat Kristian akan berasa selesa apabila memberi anak-anak mereka membaca kitab Bible dengan menyemat tanggapan awal bahawa kitab itu menyelitkan perkara-perkara baik untuk diteladani? Jika berasa selesa, anda wajar berfikir semula.

Kita hanya akan memaparkan ayat-ayat dalam Bible, kita tidak membuat penilaian, tetapi bacalah maksud-maksudnya.

Genesis 19:30-38
King James Version (KJV)

19:30: And Lot went up out of Zoar, and dwelt in the mountain, and his two daughters with him; for he feared to dwell in Zoar: and he dwelt in a cave, he and his two daughters.

19:31: And the firstborn said unto the younger, Our father is old, and there is not a man in the earth to come in unto us after the manner of all the earth:

19:32: Come, let us make our father drink wine, and we will lie with him, that we may preserve seed of our father.

19:33: And they made their father drink wine that night: and the firstborn went in, and lay with her father; and he perceived not when she lay down, nor when she arose.

19:34: And it came to pass on the morrow, that the firstborn said unto the younger, Behold, I lay yesternight with my father: let us make him drink wine this night also; and go thou in, and lie with him, that we may preserve seed of our father.

19:35: And they made their father drink wine that night also: and the younger arose, and lay with him; and he perceived not when she lay down, nor when she arose.

19:36: Thus were both the daughters of Lot with child by their father.

19:37: And the first born bare a son, and called his name Moab: the same is the father of the Moabites unto this day.

19:38: And the younger, she also bare a son, and called his name Benammi: the same is the father of the children of Ammon unto this day.

---
Bab yang sama dari Terjemahan Bahasa Indonesia Sehari-hari

19:30 Kerana Lot takut menetap di Zoar, maka pergilah ia ke pegunungan bersama-sama dengan kedua anaknya perempuan, lalu tinggal di dalam sebuah gua.

19:31 Anak perempuan yang sulung berkata kepada adiknya, "Ayah sudah tua, dan di seluruh negeri ini tak ada orang laki-laki yang dapat mengahwini kita supaya kita mendapat anak.

19:32 Mari, kita buat ayah mabuk, lalu kita tidur dengan dia supaya kita mendapat anak."

19:33 Pada malam itu mereka memberi ayah mereka minum anggur, lalu anak yang sulung tidur dengan ayahnya; tetapi ayahnya begitu mabuk sehingga tidak tahu apa yang terjadi.

19:34 Keesokan harinya, anak yang sulung berkata kepada adiknya, "Tadi malam saya sudah tidur dengan ayah! Nanti malam kita buat dia mabuk lagi. Lalu tidurlah kau dengan dia. Nanti kita masing-masing mendapat anak."

19:35 Demikianlah pada malam itu mereka membuat Lot mabuk, dan anaknya yang kedua tidur dengan dia. Dan Lot terlalu mabuk lagi sehingga tidak tahu apa yang terjadi.

19:36 Lalu mengandunglah kedua anak Lot itu karena ayah mereka sendiri.

19:37 Anak yang sulung melahirkan anak laki-laki yang dinamakannya Moab. Dia menjadi leluhur orang Moab yang sekarang.

19:38 Anak yang kedua melahirkan anak laki-laki juga yang dinamakannya Ben-Ami. Dia menjadi leluhur bangsa Amon yang sekarang.

Menurut keterangan Bible dalam ayat-ayat lain, keturunan Amon pula menjadi bangsa yang dirahmati Tuhan dan tidak boleh diusik oleh bangsa-bangsa lain meskipun lahir daripada hasil sumbang mahram. Sila rujuk Leviticus 18, Tuhan melarang perbuatan sumbang mahram, ayat-ayat itu amat bertentangan dengan Leviticus 18, adakah ada kesilapan?

Jadi, apa nilai moral yang diperolehi selain daripada sumbang mahram (incest) yang ditulis dalam sebuah kitab yang dikatakan berasal dari Tuhan?
--
Baca ini pula.

II Samuel 11:1-27

11:1 Raja-raja biasanya maju berperang pada musim semi. Dan pada musim semi tahun itu Daud menyuruh Yoab maju berperang bersama para perwiranya dan seluruh tentera Israel; lalu mereka mengalahkan orang Amon dan mengepung kota Raba. Tetapi Daud tinggal di Yerusalem.

11:2 Pada suatu petang, setelah Daud bangun tidur, ia berjalan-jalan di atap istana yang datar itu. Dari situ ia melihat seorang wanita sedang mandi, dan wanita itu sangat cantik. (David mengintai wanita mandi?)

11:3 Lalu Daud menyuruh menanyakan siapa wanita itu, dan diberitahu kepadanya bahwa wanita itu bernama Batsyeba; ayahnya bernama Eliam dan suaminya adalah Uria orang Het.

11:4 Daud menyuruh menjemput wanita itu, dan setelah ia datang ke istana, Daud tidur bersamanya. (Batsyeba baru saja selesai melakukan upacara penyucian sehabis haid). Lalu pulanglah ia ke rumahnya (selepas bersetubuh dengan Daud).

11:5 Beberapa waktu kemudian Batsyeba mulai mengandung, lalu ia mengirim khabar kepada Daud tentang hal itu.

11:6 Segera Daud mengirim perintah kepada Yoab, katanya, "Suruhlah Uria orang Het itu datang kepadaku." Maka Yoab menyuruh Uria menemui Daud.

11:7 Ketika Uria menghadap Raja Daud, raja menanyakan bagaimana keadaan Yoab dan pasukan Israel, dan juga bagaimana jalannya peperangan.

11:8 Kemudian Daud berkata kepada Uria, "Pulanglah ke rumahmu dan beristirehatlah sebentar." Setelah Uria meninggalkan istana, Daud mengirim hadiah ke rumah Uria.

11:9 Tetapi Uria tidak pulang melainkan tidur di depan pintu gerbang istana bersama para pengawal raja.

11:10 Kepada Daud diberitahukan tentang hal itu. Maka ia bertanya kepada Uria, "Engkau baru saja kembali dari perjalanan jauh, mengapa tidak pulang ke rumahmu?"

11:11 Jawab Uria, "Tentera Israel dan Yehuda sedang berjuang mati-matian dan Peti Perjanjian TUHAN menyertai mereka; Yoab panglima kami dan para perwiranya berkemah di padang. Masakan hamba ini pulang ke rumah, dan makan minum serta tidur dengan isteri hamba? Demi nyawa Baginda dan nyawa hamba, hamba tidak akan melakukan itu!"

11:12 Lalu kata Daud, "Sudahlah, beristirehatlah lagi di sini hari ini dan besok pagi akan kuizinkan engkau pergi." Jadi Uria tinggal di Yerusalem pada hari itu. Pada hari berikutnya ia diundang makan oleh Daud.

11:13 Maka makanlah ia dan diberi kepadanya banyak minuman sehingga ia mabuk. Tetapi pada malam itu pun Uria tidak juga pulang ke rumahnya, melainkan tidur beralaskan selimutnya di dalam ruang pengawal istana.

11:14 Keesokan harinya Daud menulis surat kepada Yoab, dan mengirimkannya dengan perantaraan Uria.

11:15 Tulisnya, "Tempatkanlah Uria di garis depan, di mana pertempuran paling sengit, lalu mundurlah engkau tanpa setahu dia supaya dia tewas (mati)."

11:16 Maka sementara Yoab mengepung kota itu, Uria disuruhnya pergi ke tempat yang setahunya dijaga kuat oleh musuh.

11:17 Ketika tentara musuh keluar dari kota dan menyerang pasukan Yoab, beberapa orang perwira Daud terbunuh, termasuk Uria.

11:18 Kemudian Yoab mengirim utusan kepada Daud untuk memberitahukan jalan pertempuran itu.

11:19 Perintah Yoab kepada utusan itu, "Setelah baginda mendengar laporanmu tentang jalannya pertempuran ini,

11:20 mungkin ia menjadi marah dan bertanya kepadamu, 'Mengapa kamu begitu dekat dengan kota itu? Bukankah kamu tahu bahwa musuh pasti akan memanah dari atas tembok-temboknya?

11:21 Sudah lupakah kamu bagaimana Abimelekh anak Gideon itu terbunuh di Tebes? Bukankah dia mati karena seorang wanita melemparkan batu gilingan tepung dari atas tembok kepadanya? Jadi, mengapa kamu begitu dekat dengan tembok itu?' Jika Baginda bertanya begitu, katakanlah kepadanya, 'Uria perwira Baginda, juga gugur!'"

11:22 Lalu pergilah utusan itu menghadap Daud dan memberitahukan apa yang diperintahkan Yoab kepadanya.

11:23 Utusan itu berkata, "Lawan kami lebih kuat dan mereka keluar dari kota menyerang kami di padang. Tetapi dengan sangat gigih kami mendesak mereka kembali sampai ke pintu gerbang kota.

11:24 Kemudian dari atas tembok mereka memanahi kami, dan beberapa orang dari perwira Baginda termasuk Uria telah gugur (mati)."

11:25 Daud berkata kepada utusan itu, "Kuatkanlah hati Yoab dan katakanlah kepadanya supaya jangan berkecil hati, sebab tidak dapat diramalkan siapa yang akan mati dalam pertempuran. Katakanlah kepadanya supaya melancarkan serangan yang lebih hebat lagi terhadap kota itu sampai kota itu menyerah."

11:26 Ketika Batsyeba mendengar bahwa suaminya telah mati, ia berkabung.

11:27 Kemudian sehabis masa berkabung, Daud menyuruh jemput wanita itu ke istana dan ia menjadi isterinya. Beberapa bulan kemudian ia melahirkan seorang putra.

Daud (David) adalah seorang nabi, maka adakah seorang nabi melakukan perzinaan dengan isteri orang? Kemudian mengatur rancangan supaya suami wanita itu (panglima yang sangat setia kepada David) dibunuh musuh dalam medan peperangan?

Selain perzinaan, pembelotan seorang isteri dan rancangan membunuh seseorang, apa nilai moral yang diperolehi daripada sebuah kitab yang dikatakan berasal dari Tuhan?

Sila baca lagi.
--
Genesis 35

35:21 Sesudah itu Yakub meneruskan perjalanannya, lalu memasang kemahnya di suatu tempat lewat menara Eder.

35:22 Sementara mereka ada di tempat itu Ruben tidur dengan (lay with) Bilha, gundik ayahnya (Bilha adalah gundik/isteri Yakub, ibu tiri kepada Ruben) . Hal itu didengar Yakub, dan ia menjadi sangat marah. Yakub mempunyai dua belas anak laki-laki.

Apabila seorang anak meniduri isteri kepada ayahnya, maka ia adalah sumbang mahram. Gundik juga adalah isteri. Persamaan maksud itu diterangkan dalam dua ayat ini.

Douay-Rheims Bible, Chronicles 1:32: And the sons of Ketura, Abraham's concubine (gundik), whom she bore: Zamran, Jecsan, Madan, Madian, Jesboc, and Sue. And the sons of Jecsan, Saba, and Dadan. And the sons of Dadan: Assurim, and Latussim, and Laomin.

Douay-Rheims Bible, Genesis 25:1: And Abraham married another wife (isteri), named Ketura:

Douay-Rheims adalah kitab Bible paling tinggi darjatnya dalam mazhab Katolik. Dalam Douay-Rheims iaitu dalam Chronicles 1:32 dan Genesis 25:1 dijelaskan bahawa isteri dan gundik itu adalah sama.

--
Baca lagi.

Leviticus 18

18:7 Jangan bersetubuh dengan ibumu, isteri ayahmu, sebab dia hak ayahmu.

18:8 Jangan menghina ayahmu dengan bersetubuh dengan salah seorang isterinya yang lain.

18:9 Jangan bersetubuh dengan saudaramu perempuan atau saudara tirimu, baik yang dibesarkan serumah dengan engkau mahupun yang dibesarkan di rumah lain.

18:10 Jangan bersetubuh dengan cucumu; itu akan membuat malu dirimu sendiri.

18:11 Jangan bersetubuh dengan saudaramu perempuan yang sama ayah lain ibu atau seibu lain ayah, karena dia saudaramu juga.

18:12 Jangan bersetubuh dengan ibu saudara mu, baik ia saudara ayahmu atau saudara ibumu.

18:13 (18:12)

18:14 Jangan bersetubuh dengan isteri bapa saudara mu, karena dia ibu saudara mu juga.

18:15 Jangan bersetubuh dengan anak menantumu

18:16 atau dengan istri abangmu.
--

Sudah jelas bahawa sumbang mahram juga adalah perbuatan yang dihina dalam Bible. Ia adalah perbuatan yang tidak bermoral seperti ditekan dalam Leviticus 18.

Perbuatan Ruben meniduri Bilhah adalah sumbang mahram dan ia menyalahi moral kemanusiaan. Di mana nilai moral dalam kitab yang dikatakan sebuah kitab ayat-ayat Tuhan?

Jadi, apa nilai moral yang diperolehi selain daripada sumbang mahram (incest) yang ditulis dalam sebuah kitab yang dikatakan berasal dari Tuhan?
--
Baca lagi.

Genesis 38

38:1 Kira-kira pada waktu itu Yehuda meninggalkan saudara-saudaranya dan tinggal bersama Hira, seorang laki-laki yang berasal dari kota Adulam.

38:2 Di situ Yehuda berkenalan dengan seorang gadis Kanaan, anak Sua, lalu mereka kawin.

38:3 Anak mereka yang pertama laki-laki, diberi nama Er oleh ayahnya.

38:4 Anak kedua, juga laki-laki, dinamakannya Onan.

38:5 Anak ketiga pun laki-laki, dan dinamakannya Syela. Waktu Syela lahir Yehuda sedang ada di Kezib.

38:6 Yehuda mengawinkan Er, anaknya yang sulung dengan Tamar (Tamar menjadi menantu Yehuda).

38:7 Kelakuan Er jahat sekali, sehingga TUHAN marah kepadanya dan membunuhnya.

38:8 Lalu Yehuda berkata kepada Onan adik Er, "Pergilah kepada janda abangmu, dan tidurlah dengan dia. Penuhilah kewajibanmu terhadap dia, sebab engkau adik suaminya; dengan demikian abangmu bisa mendapat keturunan."

38:9 Tetapi Onan tahu bahwa anak-anaknya nanti tidak akan menjadi miliknya. Jadi, setiap kali ia bersetubuh dengan janda abangnya itu, dibiarkannya maninya tumpah di luar supaya abangnya tidak akan mendapat keturunan.

38:10 Perbuatannya itu membuat TUHAN marah, dan TUHAN membunuh dia juga.

38:11 Kemudian berkatalah Yehuda kepada Tamar menantunya itu, "Kembalilah ke rumah orang tuamu dan tinggallah di situ sebagai janda sampai anakku Syela menjadi besar." Ia berkata demikian karena takut jangan-jangan Syela akan dibunuh TUHAN juga, seperti kedua abangnya. Maka pulanglah Tamar ke rumah orang tuanya.

38:12 Beberapa waktu kemudian isteri Yehuda meninggal. Setelah habis masa berkabung, Yehuda mengajak Hira, temannya dari Adulam itu, pergi ke Timna, tempat domba-dombanya digunting bulunya.

38:13 Tamar mendapat kabar bahwa Yehuda mertuanya akan datang ke Timna untuk menggunting bulu domba-dombanya.

38:14 Maka ia mengganti pakaian jandanya dengan pakaian lain. Mukanya ditutupnya dengan selubung, lalu duduklah ia di pintu gerbang kota Enaim, yang terletak di jalan menuju ke Timna. Tamar tahu betul bahwa Syela, anak Yehuda yang bungsu, sudah besar, tetapi ia belum juga dikawinkan dengan pemuda itu.

38:15 Ketika Yehuda melihat Tamar, disangkanya wanita itu seorang pelacur, karena wajahnya terselubung.

38:16 Lalu Yehuda mendekatinya di pinggir jalan itu, dan berkata, "Berapa yang kau minta?" Ia tidak tahu bahwa wanita itu menantunya sendiri. Tamar menjawab, "Terserah pada Tuan."

38:17 Yehuda berkata lagi, "Saya akan memberikan kepadamu seekor kambing muda." Jawab Tamar, "Boleh, asal ada jaminan, sampai Tuan mengirimkan kambing itu."

38:18 "Jaminan apa?" tanya Yehuda. Jawab Tamar, "Berilah kepada saya cop mohor Tuan dengan talinya dan juga tongkat yang ada pada Tuan itu." Yehuda memberikan benda-benda itu kepadanya, lalu mereka bersetubuh, dan Tamar menjadi hamil.


Seorang adik ipar lelaki bersetubuh dengan kakak iparnya atas arahan bapa mertuanya sendiri. Kemudian bapa mertua berzina pula dengan menantu perempuannya sendiri. Ingat lagi apa yang tertulis dalam Leviticus 18?

Jadi, apa nilai moral yang diperolehi selain daripada sumbang mahram (incest) yang ditulis dalam sebuah kitab yang dikatakan berasal dari Tuhan?
--

Baca lagi.

2 Samuel 13

13:4 Yonadab berkata kepada Amnon, "Putera, mengapa setiap hari engkau kelihatan begitu sedih? Ada apa?" Jawab Amnon, "Aku jatuh cinta kepada Tamar, adik Absalom saudaraku itu."

13:5 Lalu kata Yonadab kepadanya, "Itu mudah saja! Berbaringlah di tempat tidur, dan buatlah seolah-olah sedang sakit. Jika ayahmu datang menengokmu, katakan kepadanya, 'Ayah, izinkanlah Tamar datang supaya diberinya aku makan. Jika aku dapat melihat dia memasak makanan itu di sini, aku akan makan.'"

13:6 Kemudian Amnon berbaring di tempat tidur, seolah-olah sakit. Ketika Raja Daud datang menengoknya, Amnon berkata kepadanya, "Ayah, izinkanlah Tamar datang untuk memasak kuih di hadapanku di sini; nanti aku akan mahu makan."

13:7 Kemudian Daud mengirim pesan kepada Tamar di istana, katanya, "Pergilah ke rumah abangmu Amnon, dan buatlah makanan untuk dia."

13:8 Lalu Tamar pergi ke sana dan mendapati Amnon berbaring di tempat tidur. Tamar mengambil sedikit adunan, lalu di depan Amnon ia menyiapkan kuih untuk dipanggang.

13:9 Setelah itu dikeluarkannya kuih itu dari panci dan dihidangkannya. Tetapi Amnon tidak mau makan. Ia berkata, "Suruhlah semuanya keluar dari sini!"

13:10 Setelah semua orang keluar dari kamar itu, berkatalah Amnon kepada Tamar, "Bawalah kuih-kuih itu ke mari, ke tempat tidurku, dan suapilah aku!" Tamar menurut.

13:11 Tetapi ketika Tamar menghulurkan kuih itu kepadanya, Amnon memegang gadis itu sambil berkata, "Dik, mari tidur bersamaku!" (come and lay with me)

13:12 "Ah, jangan, bang!" jawab gadis itu. "Janganlah kau paksa aku melakukan hal yang sehina itu! Hal seperti itu tak pernah dilakukan di Israel.

13:13 Jika terjadi begitu, ke mana aku harus menyembunyikan mukaku? Lagipula, engkau pun akan dihina orang di Israel ini. Sebaiknya engkau bicarakanlah dengan raja, pasti raja akan setuju aku menjadi istrimu."

13:14 Tetapi Amnon tidak mau menurut, dan karena ia lebih kuat, dipaksanya adiknya itu dengan kekerasan, lalu diperkosanya.


Seorang lelaki memperkosa adik saudara perempuannya. Sila rujuk semula hukum-hukum persetubuhan dalam Leviticus 18.

Jadi, apa nilai moral yang diperolehi selain daripada sumbang mahram (incest) yang ditulis dalam sebuah kitab yang dikatakan berasal dari Tuhan?
 ----

Saudara-saudari dari kalangan umat Kristian, adakah anda selesa memberi anak-anak anda membaca sebuah kitab yang dikatakan berasal dari Tuhan?

Sebuah kitab yang menceritakan secara terang bagaimana dua anak perempuan bergilir-gilir selama dua malam berturut-turut untuk melakukan seks dengan ayah mereka. 

Sebuah kitab yang menceritakan secara terang mengenai seorang raja (David) berzina dengan isteri orang dan kemudian merancang plot kematian suami kepada wanita itu supaya dia boleh berkahwin dengan wanita itu. 

Sebuah kitab yang menceritakan secara terang bagaimana seorang adik ipar melakukan seks dengan kakak iparnya dan menumpahkan air maninya di luar rahim wanita itu. 

Sebuah kitab yang secara terang menceritakan bagaimana seorang bapa mertua berzina dengan menantu perempuannya. Sebuah kitab yang secara terang menceritakan bagaimana seorang abang mengatur plot untuk melakukan seks dengan adik saudara perempuannya. 

Sebuah kitab yang secara terang mengajar anak-anak anda untuk mengatur plot bagi melakukan seks terlarang.

Malah banyak lagi yang tidak ditulis dan dilampirkan dalam artikel ini. Atas sebab itu pada awal artikel ini kita meminta kamu membaca kitab Bible sampai habis supaya kamu melihat sendiri ayat-ayat seperti itu.

Saudara-saudari dari kalangan umat Kristian, ingin kita bertanya sekali lagi, adakah anda selesa memberi anak-anak anda membaca sebuah kitab yang dikatakan berasal dari Tuhan? Apakah nilai moral yang akan anda dan anak-anak anda perolehi daripada kitab itu?

Kita tidak bertujuan menghina agama kamu, tetapi semua itu ditulis dalam kitab-kitab kamu. Jangan cepat melatah, ia semua ada ditulis dalam kitab kamu yang dikatakan sebagai kitab dari Tuhan.




Bersambung…

---



Wahai umat Islam, sudahkah kamu habis membaca dan memahami serta mentaati isi kandungan al-Quran?



-UMAT TERAKHIR-

5 May 2012

Kotak tidak berkunci



KEPENTINGAN British dan Amerika terhadap cubaan menguasai Asia Barat pada hari ini tidak pernah berubah sejak Perang Arab-Israel pada 1967 (juga disebut Perang Enam Hari), itu kalau kita lihat daripada sejarah moden. Apabila dilihat daripada sejarah Perang Salib pula, kepentingan itu sebenarnya sudah lama digagaskan England dan sekutu Nasrani mereka dari negara-negara Eropah. Nasrani dengan misi mereka, Yahudi juga dengan misi mereka tersendiri.

“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu sehingga engkau menurut agama mereka. Katakanlah (kepada mereka): “Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk yang benar”. Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatu apa pun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu.”(Quran, al-Baqarah: 120)

Dalam petikan maksud ayat di atas, perkataan Yahudi dan Nasrani disebut secara jelas oleh Allah. Kedua-dua nama kaum itu disebut jelas tanpa panggilan ganti nama ‘Ahli Kitab’ seperti mana dalam kebanyakan ayat yang lain. Yahudi dan Nasrani disebut dalam satu ayat yang sangat jelas supaya kita jelas dengan maksud sebenar ayat itu.

Dalam ayat yang sama, iaitu dalam pecahan kedua, Allah memerintahkan kita supaya sentiasa berkata benar kepada Yahudi dan Nasrani mengenai kebenaran agama Allah. Dalam pecahan ayat ketiga pula, Allah memberi peringatan kepada orang Islam melalui kata wahyu:

“..Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu) pengetahuan kepadamu (tentang kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatu apa pun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu.”

Apakah maksud itu wahai saudara semua? Allah tidak akan menolong kita lagi sekiranya kita mengikut kehendak hawa nafsu Yahudi dan Nasrani. Jadi di sini, perkara yang perlu kita faham ialah kehendak hawa nafsu para sekularis Yahudi dan Nasrani dalam rencah zaman fitnah hari ini. Pengetahuan itu wajar difahami supaya kita tidak akan kerugian dalam mendapatkan pertolongan daripada Allah. Andai kita mengikut kehendak hawa nafsu mereka, kita sudah tentu terlepas daripada pertolongan Allah kerana itu adalah janji-Nya. Sesungguhnya, Dia tidak pernah memungkiri janji.
-------

Sekularis Yahudi dan Nasrani sentiasa bekehendak terhadap orang Islam. Kehendak mereka itu merangkumi semua sudut. Para sekularis Yahudi berkehendak orang Islam lemah dan tunduk, itu cuma salah satu dan kita tidak sebut semuanya. Orang Nasrani pula berkehendak orang Islam masuk ke dalam agama mereka, itu juga cuma salah satu daripada sekian banyak kehendak itu.

“(Tubuh) anda adalah apa yang anda makan, tetapi minda dan mental anda adalah apa yang anda baca, lihat dan terima tanpa berfikir waras.”The Choice, Sheikh Ahmed Deedat, al-Fatihah kepada Almarhum.

Untuk mencapai kehendak mereka, sudah tentulah mereka membuat perancangan yang rapi lagi halus serta licik sehingga sulit untuk dikesan oleh orang-orang yang lemah pemikiran. Mereka menggunakan sekian banyak slogan untuk membakar semangat orang Islam dalam menuntut sesuatu yang orang Islam sendiri tidak fahami mengenai tuntutan itu dengan baik.

Wahai orang Islam, ingatlah amaran Pencipta:

“..Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut KEHENDAK HAWA NAFSU mereka sesudah datangnya  pengetahuan kepadamu, maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu.”

Dalam modul tatakerja Amerika untuk mengangkat demokrasi, langkah itu dijalankan dengan licik melalui perangkap minda. Mereka tahu, minda manusia akan menghantar mesej kepada tingkat pemikiran supaya berasa megah apabila slogan-slogan yang memihak kepada isu kemanusiaan diangkat menjadi lebih tinggi daripada segala-galanya.

Slogan-slogan yang enak didengari itu kebanyakannya berbunyi seperti melaungkan keadilan, namun sebenarnya ia tidak. Slogan-slogan itu pula mempunyai pemilihan perkataan yang berfungsi dalam menyemarakkan emosi sebilangan manusia untuk melakukan sesuatu mengikut kehendak emosi itu sendiri. Di situlah permainan minda bermula, ia bermula dari lubuk emosi yang menyesakkan akal.

Mereka bijak dalam bermain psikologi, kebanyakan daripada kita pula menjadi mangsa psikologi sehingga sebilangan pula bertindak secara psikopatik mengikut kehendak mereka.

Sebelum itu, sila fahami baik-baik.

Ini adalah masterplan yang wajar difahami, setiap yang berlaku di Asia Barat adalah mengikut perancangan dalam pelan induk ini. Ramai sedia tahu perkara ini. Bagi yang tidak tahu, sila ambil tahu.

Cita-cita para sekularis Zionis tidak pernah berubah iaitu keinginan untuk mendirikan Israel Raya (The Greater Israel State) merentasi kawasan-kawasan warisan purba bangsa Semit bermula dari Lembah Sungai Nil hingga Lembah Sungai Tigris dan Euphrates.

Kawasan-kawasan itu melibatkan sebahagian Syria, sebahagian Turki di sebelah Asia, sebahagian Iraq, sebahagian Arab Saudi, sebahagian Mesir, sebahagian perairan Laut Merah, sebahagian Teluk Parsi dan keseluruhan Palestin.

Lokasi-lokasi yang ditandakan dengan tulisan tebal dalam perenggan di atas adalah kawasan-kawasan yang sudah hampir berjaya dikuasai. Manakala Palestin yang ditulis dengan tulisan tebal merah pula ialah kawasan yang lebih 90 peratus sudah dikuasai. Kawasan yang ditulis dengan huruf sendeng pula ialah lokasi-lokasi sasaran untuk dikuasai dalam pelan-pelan tindakan pada masa terdekat.

Arab Saudi juga termasuk dalam pelan induk ini. Pada tahun 2007, Setiausaha Pertahanan Amerika, Colin Powell pernah mengeluarkan kenyataan ancaman secara terbuka iaitu tidak teragak-agak akan mengebom Mekah (beliau maksudkan Kaabah) sekiranya kumpulan pengganas (yang beliau rujuk kepada umat Islam) berterusan mengancam keselamatan Amerika dan Israel.

Kekacauan yang pernah berlaku di Mesir adalah berdasarkan masterplan ini, ia kerana sebahagian tanah Mesir adalah ‘rizab’ untuk Israel Raya. Tindakan Amerika menceroboh dan menguasai Iraq juga adalah berdasarkan pelan induk ini iaitu Amerika mengambil peluang menguasai sumber minyak Iraq dan Israel mengambil peluang untuk menguasai tanah-tanah Iraq yang menjadi ‘rizab’ untuk mendirikan The Greater Israel. Ini bukan perkara baru, ramai sudah tahu mengenai hal ini.

Dalam situasi semasa, Syria sedang mengalami pergolakan dan tidak ada bangsa lain yang serius membantu menyelesaikan masalah mereka itu melainkan mereka sendiri yang bertungkus lumus mengembalikan kestabilan. Andai orang Syria terus bergolak sesama sendiri, maka tiada bangsa lain yang sudi membantu mereka. Begitu juga dengan kita.

Selain negara-negara yang disebutkan di atas, terdapat beberapa lagi negara yang sedang dan pernah mengalami kekacauan seperti Libya, Tunisia dan Afghanistan (sekadar menyebut beberapa nama buah negara) yang tidak termasuk dalam peta The Greater Israel State. Negara-negara itu bukan negara ‘rizab’ The Greater Israel, tetapi mengapa negara-negara itu turut bergolak?

Ada masterplan yang lain selain daripada pelan induk The Greater Israel iaitu The Greater World State. Bezanya mudah, The Greater Israel adalah untuk orang-orang Yahudi manakala The Greater World adalah untuk dikuasai oleh para elit di kalangan Gentiles atau dari kalangan bangsa-bangsa bukan berdarah Yahudi.

Ia bermaksud dunia akan dibahagikan kepada dua bahagian (tidak lagi disebut benua) iaitu sebahagian milik eksklusif Yahudi dan sebahagian milik para elit Gentiles yang bekerjasama dengan Zionis. The Greater World State juga adalah sebagai bayaran ‘upah’ kepada golongan elit pro-Zionis kerana telah menjayakan The Greater Israel.

Mengikut masterplan dalam usaha mendirikan The Greater World State, bahagian-bahagian dunia dalam The Greater World State akan dikecilkan menjadi wilayah-wilayah. Contohnya, negara India tidak lagi disebut sebagai sebuah negara melainkan hanya dipanggil wilayah. Contoh lain pula seperti Indonesia, Malaysia, Brunei, Filipina dan Singapura mungkin sahaja disatukan dalam satu wilayah yang dinamakan wilayah Asia Tenggara. Ia dilakukan bagi memudahkan pentadbiran.

Jika sebelum ini dikatakan setiap kekacauan yang berlaku di Asia Barat adalah berdasarkan pelan induk The Greater Israel, maka setiap kekacauan yang berlaku di negara-negara yang tidak terlibat dalam rizab tanah The Greater Israel pula adalah tertakluk dalam pelan The Greater World State.
-------

“..Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut KEHENDAK HAWA NAFSU mereka sesudah datangnya  pengetahuan kepadamu, maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu.”

Kalau begitu, apakah yang kita faham mengenai kehendak hawa nafsu para sekularis Yahudi dan Nasrani dalam konteks ini? Jika anda menjawab kehendak untuk berkuasa, maka ia hampir betul. Jika anda menjawab kehendak untuk menyesatkan umat Islam, ia juga hampir betul.

Untuk memastikan kehendak mereka itu dipenuhi, maka sudah tentulah mereka perlu melakukan sesuatu. Apa yang mereka perlu lakukan? Lihat kembali petikan maksud sebahagian ayat 120 surah al-Baqarah sebagaimana yang dikepilkan di atas. Fahami ayat itu, maka itulah yang perlu mereka lakukan.

Apa yang mereka perlu lakukan? Mereka perlu memastikan anda mengikut segala kehendak hawa nafsu mereka. Mengapa pula mereka memilih cara itu untuk mencapai cita-cita mereka? Kerana itu adalah cara terbaik dan anda sudah diberi amaran supaya tidak melakukan “kesilapan” yang dilarang itu. Apakah kesilapan yang dilarang itu, JANGAN IKUT KEHENDAK HAWA NAFSU YAHUDI DAN NASRANI. Maka, apa yang perlu Yahudi dan Nasrani lakukan? Mereka hanya perlu membuat anda MENGIKUT KEHENDAK HAWA NAFSU MEREKA.

Manusia sentiasa mahu dilayan secara adil, diberi hak saksama, diberi kebebasan untuk melakukan setiap perkara yang disukai tanpa sebarang halangan dan bermacam-macam lagi perkara yang menyeronokkan. Maka, slogan-slogan dicipta untuk memenuhi tuntutan-tuntutan itu dan dinamakan ia sebagai slogan-slogan kemanusiaan. Human centered slogans, humanitarian, humanism. Berpaksikan manusia semata-mata sehingga mengenepikan perintah Tuhan. Selari dengan itu, slogan-slogan itu kemudian diperjuangkan oleh kelompok-kelompok manusia bagi mencapai tuntutan-tuntutan yang dikehendaki. Sekularis Yahudi dan Nasrani berkehendakkan anda menuntut semua itu.

Jika kehendak-kehendak itu tidak dipenuhi kerana ia bertentangan dengan agama, maka agama pula akan ditentang atau diperlekeh hanya semata-mata mahu menuntut slogan-slogan itu dipenuhi. Maka, ada keadaan yang lebih serius apabila agama diputar belit hanya untuk menjadikan ia selari dengan tuntutan-tuntutan yang tidak masuk akal. Jika ia berlaku maka bersedialah dengan amaran ini: ...maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu.”

The Greater World State dan The Greater Israel State ialah dua gagasan politik dunia. Apabila disebut sebagai gagasan politik dunia, ia juga digerakkan melalui jalan politik. Maka apa pula jalan politik itu, tidak lain dan tidak bukan ialah demokrasi. Yahudi dan Nasrani yang tegar sekular berkehendakkan anda berjuang habis-habisan demi demokrasi. Ia (demokrasi) adalah sebuah janji manis yang kelihatan seolah-olah menjamin kesejahteraan rakyat, untuk menyemarakkan semangat menjunjung demokrasi maka perasaan rakyat perlu dimainkan melalui slogan-slogan rakyat.

Rakyat (the ‘pawns’) wajar dimainkan perasaan mereka melalui slogan-slogan rakyat yang akan menjadikan rakyat berasa megah untuk memperjuangkan apa yang dikatakan sebagai hak-hak mereka. Slogan-slogan rakyat dimainkan supaya perasaan rakyat dapat dikuasai dan dimainkan bagi menjunjung demokrasi. Ia adalah slogan-slogan rakyat yang mempunyai nafas demokrasi. Jangan cepat menuduh semua slogan rakyat tanpa memahami terma slogan-slogan rakyat yang mempunyai nafas demokrasi.

“Slogan-slogan itu langsung tidak membawa apa-apa erti, selain hanya menjadikan rakyat berasa megah, ia tidak ada apa-apa erti kerana kita yang mencipta slogan itu dan kitalah juga yang menentukan pengertiannya.”The Inside Protocols, Presidents’ Classifieds Book 2, Chapter 3.

Kekacauan di Mesir tercetus kerana rakyat mahukan demokrasi, boleh dikatakan Mesir masih kecoh dan melalui detik anarki dalam beberapa sudut hingga kini. Begitu juga di Libya, rakyat Libya mahukan demokrasi selepas dikatakan hak-hak mereka tidak dipenuhi, hingga kini mereka juga boleh dikatakan hidup dalam suasana mirip anarki.

Demi demokrasi, rakyat yang terbuai dengan slogan-slogan rakyat (people’s slogans) mampu bertindak melampaui batas walaupun tindakan mereka sendiri sebenarnya tidak demokratik. Mereka dengan megah melaungkan demokrasi, walhal cara mereka sendiri tidak demokratik.

Dalam meniti pengertian demokrasi, ia mencakupi banyak elemen manusia termasuk suara majoriti, hak sama rata, hak bersuara dan hak asasi manusia yang diangkat dalam konteks liberalisme iaitu keadilan untuk semua. Secara tidak sedar, keadilan untuk semua itu sebenarnya lebih hampir kepada sekularisme dan humanisme yang mengenepikan perintah-perintah agama.

Apabila hak asasi manusia dan hak bersuara diterjemah dalam pelaksanaan demokrasi yang bertunjangkan liberalisme, maka golongan ketagihan seks (takrif popular masa kini disebut LGBT merujuk kepada lesbianism, gay, biseksual dan transjantina) juga akan menuntut hak-hak mereka dalam erti kata hak asasi manusia dan hak kebebasan yang mereka kata tidak wajar diketepikan masyarakat.

Namun, demokrasi liberal menjanjikan kebebasan untuk semua. Maka, bermati-matianlah golongan ketagihan seks menuntut hak nafsu-nafsi mereka atas nama demokrasi hak kebebasan. Pada masa yang sama, bermati-matianlah golongan pendukung slogan rakyat menuntut apa yang dikatakan hak mereka atas nama demokrasi melalui cara yang tidak demokratik. Atas nama demokrasi, maka golongan ketagihan seks dan golongan pendukung slogan rakyat berjuang bersama-sama berganding bahu demi sebuah demokrasi liberal yang adil untuk semua. Hebat juga slogan itu kerana berjaya mencipta golongan yang sanggup mati dalam usaha memperjuangkannya.

Golongan ketagihan seks juga menuntut kehendak hawa nafsu mereka. Ingat lagi apa amaran-Nya: “..Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut KEHENDAK HAWA NAFSU mereka sesudah datangnya  pengetahuan kepadamu, maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu.”

Golongan pendukung demokrasi liberal bermati-matian mendukung demokrasi yang dijadikan alat untuk mendirikan The Greater World State manakala The Greater World State itu adalah kehendak hawa nafsu Yahudi dan Nasrani. Masih ingat lagi apa amaran-Nya: “..Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut KEHENDAK HAWA NAFSU mereka sesudah datangnya  pengetahuan kepadamu, maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu.”

Bagaimana The Greater World State mahu didirikan? Sudah diberitahu, ia pelan induk politik dunia dan sudah tentulah melalui jalan politik demokrasi. Jadi, bagaimana mahu mendirikannya?

Demokrasi mampu mencipta kekalutan kepada bangsa-bangsa manusia apabila mereka berasa tidak puas hati terhadap ketua-ketua mereka disebabkan persepsi-persepsi buruk mengenai ketua-ketua mereka yang disampaikan kepada mereka akibat disebarkan melalui propaganda.

Wujud perkataan baru di sini ialah persepsi dan propaganda. Bagi yang tidak mengetahui apa tujuannya, ketahuilah bahawa kedua-dua perkara tersebut adalah komponen penting dalam konteks kempen politik demokrasi.

“Untuk berperang, kita mesti berkempen supaya dunia memihak kepada kita.”Adolf Hitler, The Fall of Fuhrer.

Walaupun peperangan itu adalah dikatakan berakhirnya demokrasi dan diplomasi, ia sebenarnya masih dalam ruang lingkup demokrasi. Sesebuah negara kuasa besar yang mahu melancarkan perang, akan selalu melakukan kempen supaya langkah mereka (melobi) untuk berperang itu dipersetujui majoriti masyarakat dunia.

Sebelum memutuskan untuk berperang, negara kuasa besar (siapa lagi kalau bukan Amerika dan Israel) biasanya mengibarkan propaganda bagi menyemai persepsi masyarakat dunia bahawa tindakan mereka untuk berperang dengan musuh mereka itu adalah tindakan yang betul dan tidak menjadi kesalahan. Persepsinya yang disemai untuk tumbuh mekar dalam minda masyarakat antarabangsa ialah keselamatan Amerika dan Israel tergugat dan mereka perlu mempertahankan keselamatan mereka sedangkan merekalah yang akan memulakan serangan dan dengan itu merekalah sebenarnya penyerang dan bukan diserang.

Begitu juga dalam konteks pendukung demokrasi yang bermati-matian mahu menegakkan apa yang mereka kata sebagai demokrasi. Propaganda disebarkan untuk meraih sokongan majoriti supaya merestui tindakan mereka dalam memperjuangkan apa yang dikatakan sebagai hak-hak mereka. Mereka melaungkan demokrasi yang disulam dengan slogan-slogan rakyat sedangkan mereka sendiri berjuang dengan cara yang tidak demokratik, pada masa yang sama mengatakan bahawa pemimpin negara mereka sebagai tidak demokratik. Masalah ini banyak berlaku di negara-negara Afrika.

Macam Amerika dan Israel, mereka kata mahu menjaga keselamatan diri mereka walaupun mereka belum diserang, sedangkan tindakan mereka itu amat tidak selamat kepada orang awam di negara yang mereka mahu serang.

The Greater World State tidak akan mampu didirikan selagi proksi-proksi Amerika dan Israel tidak diangkat sebagai pemimpin di negara-negara sasaran. Dalam perkembangan semasa, negara-negara sasaran lebih banyak melibatkan negara-negara Islam. Ia lebih kepada usaha mewujudkan The Destruction of Islamic States (kejatuhan negara-negara Islam) terlebih dahulu sebelum mewujudkan The Greater World State.

Bagi memastikan ia berlaku, pejuang-pejuang Islam harus diheret dalam periuk demokrasi liberal terlebih dahulu supaya Islam menjadi tidak ubah tarafnya dengan dasar-dasar liberal dengan menjunjung hak kebebasan sama rata melebihi perintah agama. Itulah yang sekularis Yahudi dan Nasrani mahu, itulah kehendak hawa nafsu mereka supaya kita menjadi buta dalam melihat perbezaan.

Mungkin ada yang tidak setuju kalau dikatakan manusia itu sememangnya dibezakan kerana sudah tertaksub dengan slogan hak sama rata. Tidak percaya manusia itu berbeza dan dibezakan?

Ketahuilah, Allah melalui banyak ayat-Nya menjelaskan perbezaan manusia melalui tingkat ketaqwaan seseorang hamba. Manusia itu sendiri tidak sama tarafnya dan dibezakan melalui tingkat ketaqwaan masing-masing. Jadi, mengapa pula mahu manusia di-sama-tarafkan melalui slogan demokrasi rakyat sedangkan manusia itu dibezakan melalui tingkat ketaqwaan mereka? Adakah mahu menunggu Hari Pembezaan baharulah boleh melihat perbezaan itu? Walaupun ia merujuk kepada Hari Pembalasan, ia tetap merujuk kepada pembezaan.

Adakah hak LGBT itu sama tarafnya dengan hak pendukung demokrasi sehingga mereka boleh berjuang bersama-sama dalam erti demokrasi dan membolehkan mereka ‘taram’ sesama sendiri? Kalau di akhirat pun golongan LGBT akan dibezakan dengan golongan yang beriman, adakah mereka perlu disama tarafkan di dunia? Kalau disama tarafkan di dunia, kita juga akan jatuh setaraf dengan mereka di dunia dan akhirat.

Akibat terlalu menjunjung demokrasi, umat Islam sudah terlebih sudu dari kuah apabila menjunjung demokrasi melebihi agama sendiri. Agama melarang bertumpah darah semasa umat, mereka berbuat sebaliknya dengan menumpahkan darah sesama umat atas nama demokrasi. Agama melarang sesama umat bersengkata, mereka berbuat sebaliknya dengan gemar bersengketa atas nama memperjuangkan demokrasi. Kerana apa? Kerana mereka berbuat sesuatu itu mengikut kehendak hawa nafsu Yahudi dan Nasrani yang mahu melihat umat Islam berbunuhan sesama sendiri.

Lihat Mesir, lihat juga Libya, lihat juga beberapa negara lain yang belum kembali stabil selepas rakyat mereka mencetuskan kekacauan. Apa yang Amerika dan Israel serta bangsa-bangsa lain lakukan, adakah ada bangsa lain yang menghulurkan bantuan apabila terjadi sedemikian, tiada sesiapa pun yang mahu menolong mereka di Libya, Mesir dan lain-lain negara yang pernah berperang saudara.

Sekularis Yahudi dan Nasrani mahu mereka merobohkan negara mereka sendiri kerana Amerika dan Israel tidak sekepala dengan pemimpin mereka. Mahu mengharapkan pertolongan Allah pula? Ingatlah: : “..Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut KEHENDAK HAWA NAFSU mereka (Yahudi dan Nasrani) sesudah datangnya  pengetahuan kepadamu, maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepada mu.”

Malaysia pun tidak terlepas daripada kehendak hawa nafsu Yahudi dan Nasrani. Adakah Amerika dan Israel tidak sekepala dengan Malaysia? Atau, mereka sekepala dengan siapa di Malaysia? Demokrasi rakyat Malaysia? Republik Rakyat Malaysia? Slogan-slogan demokrasi rakyat Malaysia? Kita tidak menyebut nama sesiapa, kita juga tidak menyebut kelompok yang mana. Slogan...slogan...slogan... Slogan itu bukan makanan minda, sebaliknya pengetahuanlah wajar jadi makanan kepada minda.

Andai minda sendiri yang sempit, jangan pula menuduh orang lain berfikiran sempit. Lihatlah realiti dunia (tanggapan sintetik), berfikirlah.

Mereka beri sebuah kotak yang tidak berkunci, di dalamnya terdapat dua ‘hadiah’ yang menjanjikan keadilan untuk semua, mereka berkehendak anda menerima hadiah-hadiah itu selepas anda gagal menemui kedamaian selepas anda berjaya meninggikan demokrasi, hadiah-hadiahnya ialah:

The Greater Israel State
The Greater World State

Umat Terakhir sengaja untuk tidak mahu bercerita dengan terperinci kerana kita mahu anda semua berfikir dan menemui jawapannya sendiri.

[Mahu tanya sikit, apa maksud poster yang ditulis Daulat Tuanku di atas potret Yang Di-Pertuan Agong dan Raja Permaisuri Agong dengan perkataan REPUBLIK? Memperjuangkan demokrasi untuk mendirikan sebuah republik?]


-LOTUS FEET -


 Nota ADMIN: LOTUS FEET adalah penulis undangan Umat Terakhir.